Partner Ngerumpi Sehat

“Jangan pernah memaksa seseorang untuk menyukai apa yang kita sukai.” 

Iyap, sepenggal kalimat itu kayaknya cocok banget buat kita yang suka maksa orang terdekat untuk menyukai sesuatu yang kita suka. Karena saling menghargai pilihan orang lain itu perlu bangeett.

Atau, kita sendiri yang memaksakan diri untuk menyukai sesuatu yang orang lain suka. Misalnya, gebetan suka bola. Terus kita bela-belain tuh cari tahu tentang grup kesukaannya, dan bela-belain nonton bola malam-malam, padahal kita bener-bener nggak ngerti sama yang namanya sepak bola. Alasannya sih katanya biar cocok lah, biar nyambung lah. Hmmm, itu tidak berperikemanusiaan menurutku. #cieee serius banget.

Dulu aku pernah gitu, sering memaksa Budey untuk bisa doyan lele. Ikan yang bahkan kalau dia lihat pasti membuatnya mengeluarkan kata-kata “Hihhhhh” jijik gitu. Beda banget denganku yang suka banget sama lele. Fyuuhhh, nyesel banget deh pernah gitu ke dia.

Eh, udah pada kenal sama Budey kan ya? Ya pasti udah yaa, dia itu Idah Ceris, yang megang blog ini jugaa. Tapi aku biasa memanggilnya “Budey”. Kami saudara (sudah seperti kandung) ketemu gede. Hahaha

Masing-masing dari kami punya makanan kesukaan sendiri. Budey suka seblak makaroni, aku sukanya seblak ceker. Budey suka durian dan melon, aku sukanya mangga dan pisang. Aku suka lele, Budey sukanya bawel. Eh bawal maksudnya. Hahhaa
ngeteh sambil ngerumpi di taman

Hampir 10 tahun kami bareng-bareng. Dolan ngalor-ngidul bareng, nyeberang bareng, tidur bareng, ngerumpi bareng, makan bareng. Pokoknya ngapa-ngapain bareng lah. Dulu kami tinggal satu kota, tapi sekarang kami beda kota.

Nah, kami tuh nggak bisa terlalu lama nggak ketemu. Ada banyak hal yang harus kami ceritakan, diskusikan. Entah itu tentang masalah pribadi, perasaan atau pekerjaan. Yaa minimal banget sebulan sekali kami harus meluangkan waktu untuk bertemu.

Taman, tempat makan, atau rumah menjadi tempat biasanya kami bertemu. Bercerita sambil makan, ngeES atau ngeteh. Nah, biasanya kalau sambil makan bakso dan dimangkoknya terlanjur ada seledri dia akan memindahkan seledrinya ke mangkokku. Kalau sambil minum es kuwut, aku akan memindahkan melonnya ke gelasnya. Kalau ngeteh si kami sehatea, pilihan kami sama, Teh Hijau Kepala Djenggot.


Kenapa sih memilih teh hijau? Seperti yang kita tahu, teh hijau kaya akan manfaat bagi tubuh, salah satunya adalah sebagai minuman penurun berat badan. Ehmm! Jadi, kami berdua tuh memiliki badan yang semloheh kan ya, nah dengan minum teh hijau kami punya harapan agar bisa selalu sehat dan nggak perlu lah khawtir dengan berat badan yang akan nambah karena ngerumpi sambil ngemil-ngemil cantik. πŸ˜‚

Melakukan hal-hal positif bersama, dan saling menebar manfaat satu sama lain. Itulah kenapa kami tetap sehati walaupun punya banyak perbedaan.
Teman-teman pasti punya teman, sahabat, atau pertner kerja yang berbeda namun tetap sehati kan? Yuuuk share cerita kalian juga doong!

Share this:

,

CONVERSATION

4 komentar:

  1. Iyaaa, jangan paksa aku untuj suka Lele, Please. Hahaha. Duuuh, jadi kangen ngerumpiik, Sist.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa deh....tapi gimana yaa..lele tuh enak loh bud. πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  2. Ngrumpi positif ma bagus kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa...bikin jiwa raga sehat yaa πŸ˜‚

      Hapus